Sunday, 10 October 2010

My Saturday Adventure

Awalnya gue berencana nggak ke mana-mana hari ini. Tapi kemudian pas gue lagi masak buat sarapan suddenly ibu kos bilang pengen dianterin ke rumah ibunya. Gue pikir kenapa nggak? Sedikit jalan-jalan hari ini. Toh nggak ada kegiatan juga. Jadilah gue nganter ibu kos ke rumah ibunya. Nyampe di sana gue nggak ikutan masuk (gue kirain gue bakal diajak masuk T_T). Mau langsung pulang nanggung banget, uda dandan juga. Trus gue inget kalo hari ini ada Festival Malang Sejuta Buku di Aula Skodam V deket Tugu Malang. Jadilah gue ke sana. Nyampe di sana, tahulah gue kalo uda di tempat yang banyak bukunya. Apalagi buku yang diskonan. Dari satu stand ke stand satunya. Gue bisa berjam-jam di tempat beginian ato di toko buku meskipun pada akhirnya gue cuma beli satu buku. Gue emang rada selektif milih buku. Gue pasti milih yang kira-kira gue nggak bakalan nyesel belinya. Kalopun setelah gue beli dan baca dan ternyata gue nggak bisa dapet sesuatu dari buku itu (entah itu makna, pelajaran ato cuma sekedar hiburan), biasanya buku itu gue sumbangin ke perpustakaan ato ke orang lain (siapa tahu orang lain bisa dapet sesuatu dari buku itu).
Setelah dapet buku yang sesuai kriteria, gue berencana pulang. Tapi gue lewat jalan yang belum pernah gue laluin sebelumnya. Dulu waktu gue belum bawa motor gue cuma tahu jalan-jalan utama ato jalan yang dilalui angkot. Setelah gue bawa motor, tiap ada kesempatan gue suka eksplor jalan. Siapa tahu pas emak nitip apa gitu gue uda tahu tempatnya.
Gue suka surprise liat jalan yang baru gue lalui ternyata tembusannya jalan yang biasa gue laluin. Dulu gue juga pernah diajak temen gue lewat jalan alternatif. Misalnya kalo dari kos gue mau ke Arjosari gue bisa lewat jalan yang ngelewatin pabrik Keramik Dinoyo yang tembus ke ujung Jalan Soekarno-Hatta, yang kalo gue lewat jalan utama berarti gue harus kejebak macet dulu di depan kampus Brawijaya dan melewati jalan Soekarno-Hatta yang panjang. Pas gue lewat di Jalan Basuki Rahmat gue brenti pas lampu merah. Ternyata di depan gue ada celah di antara dua mobil yang bisa gue lewatin. Gue lewatin lah tu celah. Uda ati-ati padahal, taunya PRAK!!! Spion gue nyenggol spion mobil orang!!! Huaaaa, kaburrrr!!! X) Sekalinya pas uda agak jauh gue baru nyadar, lhah ini ke arah Arjosari! Bisa aja sih gue pulang lewat jalan itu, nanti lewat Jalan Borobudur trus Jalan Soekarno-Hatta. Tapi rencana gue kan tadi mau lewat sekitaran Gramedia deket Alun-Alun sono. Puter balik dah ==”
Nah tadi gue pas lagi di jalan gue inget kalo Mama pernah nyuruh gue nyari yang namanya Ayam Goreng Pemuda. Lhah, gue taunya Ayam Goreng Pemuda itu di Jalan Soekarno-Hatta itu. Tapi Mama ngotot kalo bukan di situ, tapi di Jalan Pemuda, ato di sekitaran Stadion Gajayana. Lhah, deket Stadion Gajayana mah Jalan Tenes inget gue. Karena gue juga penasaran ya gue lewatin aja. Sekalinya bener nggak ada orang jualan Ayam Goreng di situ. Mana tiba-tiba gerimis pula. Akhirnya gue muter lewat Mall Olympic Garden, Jalan Ijen trus lewat depan Matos buat pulang. Gue berencana lewat jalan Gajayan, daripada kejebak macet di Dinoyo. Nah pas masuk Jalan Gajayana sekalinya gerimisnya tambah deres. Cukup bikin gue basah. Mengingat celana jeans gue yang satunya belum dicuci akibat kena ujan juga (it means that celana gue tinggal yang gue pake) akhirnya gue mutusin buat make jas ujan. Gue minggir, pake jas ujan dan jalan lagi. Wuuaaah, gue berasa kayak jadi Batgirl. Berkibar-kibar bo, jas ujan gue. Kaca helm gue juga uda basah banget, mau diseka pake tangan ntar malah kabur. Dan nggak lama kemudian akhirnya sampailah gue di kosan tercinta. Tangan ama kaki basah dan dingin, kepala pening. Biar agak angetan gue setrika aja baju-baju yang belum sempet gue setrika. Abis nyetrika gue tiduran yang kemudian bablas ketiduran. ^^v

No comments:

Post a Comment