Thursday, 6 October 2011

what EXACTLY I want in education

Pada dasarnya gw suka belajar kok, terutama hal yang menarik hati. Sejak kecil gw pengen sekolah fashion design, tapi emak nggak melihat prospek dari sekolah itu ke depannya (selain jadi tukang jahit) jadilah gw nggak dibolehin kuliah design.
Pas jaman apply PMDK atau pendaftaran reguler kuliah gw sempet mau apply di Institut Seni Jogjakarta ambil design interior, karena sejak kecil pula gw selalu nulis mau jadi arsitek di buku biodata temen-temen. Bokap gw arsitek laah, wajar kalo anaknya pengen ngikutin juga (meskipun waktu itu gw nggak ngerti arsitek tu ngapain sebenernya selain gambar-gambar). Tapi karena gw udah keterima duluan di Malang ya ISI dadah bai bai.

Karena gw interest banget sama komputer dan sering otodidak nguthek-nguthek program komputer, om sama emak nyaranin gw ambil IT. Sok atuh akhirnya gw apply IT sama Ilmu Komunikasi. Eh, pernah juga apply Desain Komunikasi Visual, tapi gak ketrima (hiks).
Dan ternyata gw keterima di Ilmu Komunikasi.

Semester 1 dan 2 dan 3? lancarrrr. nah, terus pemilihan konsentrasi nih. ada tiga. Jurnalis, Audio Visual, Public Relation. Emak menolak Jurnalis mentah-mentah (sebenernya yang kuliah gw apa emak ya?), dan mendorong gw ambil Public Relation dan didukung oleh Tante tercinta yang kerja di hotel juga, jadi tahu gimana seluk beluk PR Perhotelan. Ternyata, gw malah masuk AV. Emak pun menerima, karena dilihat dari nilai juga sama rata ama PR. Pokoknya kunci ngeyakinin emak gw cuma : Entar kerjanya di ini. Asal jelas, monggo dilanjut!

Nah, pengalaman kuliah di Ilmu Komunikasi yang notabene sosial banget, jujur bikin gw melek. Yang selama SMA gw berkutat ama gelas ukur, mikroskop, tabung reaksi, formalin dan magnet, gw jadi terdiam terpana terpaku dan cuma bilang, iya ya, selama ini fenomena sosial itu ada di depan gw tapi gw nggak ngeh. Terus, gw kan juga sempet dasar-dasarnya PR dan jurnalistik. Makin ke sini gw malah makin tertarik ama fashion journalist (nggak jauh jauh ya, gw bukan tipe cewek rempong pedandan tapi jujur gw suka fashion dan make up). Karena menurut gw fashion journalist itu sesuatu topik yang "aman" buat dunia jurnalis. Nggak bakal nyinggung orang (ingat bahwa jurnalis itu kuncinya adalah 5W1H dan TIDAK MEMIHAK).

Karena om dan tante nyuruh gw apply S2 selepas S1, gw bilang gw mau kerja dulu. Bukan masalah biaya, tapi masalah pengalaman. Emak lebih setuju ke gw kali ini. Dan buat S2 gw kepikiran antara PR dan Jurnalis.

See? Intinya gw selalu suka explore dan learning something new apalagi buat hal yang gw suka. Dan sebenernya, dari ocehan panjang lebar gw tadi.....gw masih pengen masuk kuliah fashion designer. Sekian.

2 comments:

  1. Haha.. orangtua memang normal-normal aja punya keinginan atau mengarahkan masa depan. Ortuku sendiri menginginkan aku masuk Kowal (TNI AL nya wanita), tapi nyatanya sekarang malah jadi dokter hewan. Hehe curcol.. nggak nyambung. Ortu sempat kecewa aku nggak masuk Kowal tapi selama di bidang apapun yang kita suka kita bisa bekarya dan membanggakan ortu, why not? Mungkin Anin masih bisa kursus fashion designer maybe? Nggak perlu lewat jalur perguruan tinggi.

    ReplyDelete
  2. iya mam, baru aja buka2 web Es*mod, dan mereka terima kursus kilat 3hari :D

    ReplyDelete