Wednesday, 29 February 2012

Motivasi sendiri : Les dan Jogging

Ini sebenernya postingan memotivasi diri sendiri.
Lagi skripsi *ugh* gini, tiba-tiba keinget jaman SD. Waktu itu disuruh les di sebuah tempat atas rekomendasi orang tua temen SD. Tempatnya deket dari rumah dan terbukti berhasil membuat beberapa temen yang les di sana jadi makin encer otaknya.

Mama ngedaftarin aku les di situ sejak kelas 5 SD, dengan harapan kolom ranking di buku rapor bisa keisi angka antara 1-10. Metode pengajaran di sana begini. Hafalan untuk IPA dan IPS, guru les bikin daftar soal sebanyak seratus biji lengkap dengan kunci jawaban. Nah, masing-masing anak harus menghafal minimal sepuluh jawaban tiap hari, setor ke guru. Jadi kayak tebak-tebakkan gitu. Kalau hafalannya kuat, sehari 50 biji soal pasti bisa. Lha kalo yang pikunan? Siap-siap kerja keras deh...
Dan unfortunately, aku termasuk salah satu yang paling nggak suka hafalan. Aku baru hafal kalo ngehafalin peristiwa, lirik lagu sama muka cowok ganteng. *bletak!*


Pas kelas enam, tiap jam 5 sore pamit les, pulang jam 8 (kalo kelas enam emang jadwal lesnya menggila). Karena aku ogah dan males hafalan, bolos lah daku. Dari jam 5 sampe jam 8 naik sepeda muter-muter kota Blitar. Kadang berhenti sebentar di Alun-Alun kota, ngeliatin orang-orang di sana, penjual yang gelar tikar dan dagangan (obat kuat dari ular!!) di tanah.
Kira-kira hal itu berlangsung selama lima hari. Dan akhirnya ketahuan Mama. Dihajar lah saya. Dicubitin sampe memar empat hari empat malem di kedua paha. Warna memarnya lumayan lucu peralihannya. Dari biru, ungu, hijau, kuning, baru ilang bekasnya.
Mama tanya, kenapa aku bolos les? Aku jawab aku nggak mau hafalan. Akhirnya di bawah pengawasan (baca : tatapan tajam nan garang) Mama, aku berusaha buuuanget buat hafalin 20 jawaban tiap harinya.

Sometimes kita berada dalam suatu peristiwa nggak enak, yang nggak pengen kita hadapin, padahal itu harus. Kayak ujian, test, skripsi, dan lain-lain. Tapi toh semua itu nggak bisa dihindarin. Tetap harus kita jalani. Seberapa pun malesnya, seberapa pun ogahnya, mau nggak mau tetap harus dijalani. Dan begitu masa itu terlewati, rasa leganya luar biasa! Kayak menghirup udara pas lagi liburan di Puncak. Seger!

Sama kayak skripsi *ugh* ini. Mau nggak mau, seberapa pun kamu males, selama apa pun kamu nge-pending, ujung-ujungnya tetep harus kamu kerjain juga. Ya masa mau nggak lulus sih? Udah kerja tapi ijazah S1 masih disimpan di ruang jurusan? Gitu kok minta kenaikan gaji ato pangkat.

Dan satu lagi yang aku pelajari dari fase ini. Kemarin aku terlalu nggampangin. Ah, entar aja, masih ada waktu. Itu terus yang aku ucapin dalam hati. Giliran temen-temen seangkatan udah ada yang pake toga, rasanya kayak ditabok dan digebugin di ulu hati secara bersamaan. Sakit!
Ketika kamu udah melakukan suatu pekerjaan, kerjain terus sampai selesai! Jangan berhenti meskipun cuma sebentar. Jangan bikin ruang kosong. Ibaratnya kamu lagi lari keliling lapangan. Kalau sudah sampai tiga putaran, kaki sudah terbiasa buat lari. Tiba-tiba kamu berhenti, padahal kamu masih bisa, nafasmu masih kuat. Kaki yang udah terbiasa gerak cepat lalu mendadak kecepatannya berkurang pasti rasanya sakit banget, perut kayak melilit, nafas ngos-ngosan. Buat lari lagi pasti beraaaat banget. Sama kayak ngerjain skripsi ini! Pas udah lancar, jangan 'istirahat'. Teruuuuus kerja. Cari referensi kalo kamu stuck buat nulisnya. Biasakan otak terus terisi informasi seputar skripsimu.

MEI WISUDA!!!!!!

No comments:

Post a Comment