Wednesday, 20 October 2010

cerpen STYLISH

haloooooh, beberapa bulan lalu gue nulis cerpen. iseng gue kirim ke salah satu majalah cewek. dan ternyata dimuat!!!! here's the short story.


Hari ini gue kuliah siang. Tapi gue tetep bangun pagi seperti biasa. Abis sholat subuh dan bikin susu, gue nyalain lapie dan nyetel musik ngebeat biar nggak bete. First song in my playlist is Tik Tok by Kesha. Sambil nunggu susu coklat gue nggak terlalu panas, gue ngebenahin tempat tidur lalu mandi. Biarin kepagian mandinya, biar gue punya waktu lebih banyak buat nyari baju yang pas buat gue pake hari ini.

Jam Pikachu gue uda nunjukkin jam dua belas. It means that bentar lagi gue kudu berangkat ke kampus. Gue emang sengaja nggak bawa kendaraan sendiri ke kampus. Selain hemat biaya bensin, gue bisa jalan kaki buat ganti olahraga (dan yang pasti gue nggak tergoda buat jalan-jalan). Jarak kost ke kampus lumayan deket. Cuma jalannya itu loh, naik turun. Untung aja ada lift buat ke lantai atas. Setidaknya gue nggak keliatan kayak abis jalan dari puncak gunung ke lembah. Sepanjang perjalanan gue ngerasa gue diliatin sama orang-orang di sekitar gue, terutama yang cewek-cewek. Bodo amat, yang penting niat gue sama kayak mereka, nuntut ilmu.

“Nes, lo pake apaan, sih?” tanya Lula sambil ngeliatin gue.
“Batik,” jawab gue cuek.
“Itu rok, ya ?” tanyanya lagi.
“Iye,”
“Kok lo jadiin kemben?”
“Napa sih? Bawel. Gue kan uda pake blazer,” jawab gue.
“Aneh,” katanya.
“Bodo. Lo yang aneh. Jangan coba-coba lo plorotin ye,” jawab gue lagi.

Gue sering banget dikritik Lula gara-gara gaya pakaian gue. Gue emang suka mix n match. Tapi gue juga nggak ngasal, kok. Sometimes gue nyontek dari majalah. Kalo ada model baru tapi nggak sesuai kepribadian gue ato gue nggak nyaman pake ato budget lagi nggak mendukung ya gue nggak pake. Lula sering bilang, “Nes, kita ini kuliah, bukan mau fashion show,” dan gue dengan jumawa akan bilang, “Gue tahu, Lul. Yang penting gue nggak pake bikini ke kampus,”
Nggak cuma Lula aja yang kritik. Temen-temen gue yang lain juga. Ada juga yang cuma ngeliatin, kadang keliatan banget lagi ngomongin gue tapi bisik-bisik. Gue biasa aja. Toh gue nggak nyalahin ketentuan dari kampus. Gue emang berjilbab. Tapi bukan berarti dengan keputusan gue berjilbab itu bikin gue mati gaya. Gue puter otak supaya gimana caranya gue tetep stylish tanpa nyalahin aturan. Jarang juga majalah yang ngasih tips style berjilbab yang nggak keliatan cupu. Jadi emang kreatifitas gue yang dituntut.

Gue lagi jalan dari kelas ke ruang jurusan. Seperti biasa, orang-orang pada ngeliatin gue. Gue kadang sebel diliatin gitu. Tapi gue pikir, alah, paling juga mereka kagum ama gue. Hahahaha. Gue kemudian masuk ke ruang jurusan dengan niatan mau ngumpulin tugas plus absen. Mahasiswi yang ngejaga ruang jurusan ngeliatin gue. Dari atas sampe bawah pula. “Taruh aja absennya di situ,mbak,” katanya sambil nunjuk loker di deket pintu. Gue kemudian naruh absen dan keluar. Gue kemudian mampir ke perpustakaan, mau nyari novel buat nemenin gue di kost. Gue masuk, minta kunci loker, ngantongin ponsel sama dompet, masukkin tas, ngunci loker, lalu masuk. Mulus-mulus aja. Setelah ketemu novel yang gue mau, gue ngurus persyaratan peminjamannya. Selesai. Gue turun dari lantai dua perpustakaan, balik lagi ke loker tadi. Daaan, waktu gue balikin kunci loker, petugasnya bilang dengan tenang, “Besok lagi kalau masuk sini pake sepatu ya,mbak,”
Gue ngeliatin kaki gue. Sepatu kok. Cutout shoes. Gue keluar perpustakaan dengan gondok. Itu petugas perpustakaan taunya sepatu cuma model sneakers sama pantofel ya? Bodo amat, yang penting gue uda dapet novel. Saking emosinya, gue sampe nggak liat jalan dan tiba-tiba gue uda nubruk seseorang. “Ati-ati dong kalo jalan,” katanya. Gue diem. Dia kemudian liat sepatu gue dan bilang, “Sepatu kayak gitu dipake ngampus. Emang dikiranya mau dangdutan ?” dan temannya bilang, “Paling juga dia cuma gaya doang,”
Gue kemudian nyambar tangannya sebelum dia ngeloyor dan bilang, “Mbak, nggak penting banget ngomentarin sepatu orang. Toh saya juga nggak nyalahin peraturan kampus. Yang pake sneakers juga belum tentu beneran serius kuliahnya,” lalu gue pergi.


Sorenya gue cerita ke Lula. Dan seperti yang uda gue duga, dia berkomentar.
“Gue kan uda pernah bilang ke elo, gaya pakaian lo itu berlebihan. Lo, sih ngeyel,” katanya.
“Trus, gue kudu dandan cupu gitu ?” tanya gue.
“Biasa aja, Nes. Pake kemeja sama jeans,” jawabnya.
“Terserah,deh,”

Hari ini gue nyoba pake kemeja sama jeans doang. Dan biar Lula seneng juga, gue pake sepatu sneakers bulukan gue. Dan beneran, Lula seneng ngeliat penampilan gue. Sementara gue bete seharian. Hari ini kuliah desain. Gue masuk lab dengan mood tiarap. Tugas dosen gue kerjain tanpa semangat. Pokoknya gue beneran males banget. Begitupun seminggu ke depannya. Ide ngeganti gaya pakaian gue ternyata berpengaruh sama mood gue. Sampe kemudian, di kelas desain selanjutnya, mbak Tari, asisten dosen desain yang sering gue ajak curhat tanya ke gue.
“Lo kenapa, Nes? Gue liat dua minggu ini lo bete mulu. Dan gue liat lo ngerubah gaya lo,”
“Iye,mbak. Yang bikin gue bete tu ya itu. Emang gaya pakaian gue berlebihan ya mbak ?”
“Menurut gue nggak juga. Selama ini lo nggak pernah ditegur dosen gara-gara baju lo kan?” tanyanya.
“Nggak. Ditegur satpam juga nggak,” jawab gue. Satpam depan emang punya kewenangan buat negur mahasiswa yang berpakaian nggak semestinya. Pake sandal jepit misalnya.
“Ya udah. Trus napa lo jadi ngerubah gaya yang bikin lo nggak nyaman? Yang bikin lo ngerasa ini bukan lo banget ?”
“Gara-gara gue diliatin orang terus, Lula ngritik gue terus, gue pernah ditegur petugas perpus yang ngira gue pake sandal padahal gue pake cutout shoes, dan gue pernah dikira bego sama orang yang nabrak gue cuma gara-gara gaya pakaian gue,”
Mbak Tari ketawa denger penjelasan gue. “Lo kok mikir sih orang ngomong apa? Yang penting lo nyaman dan nggak nyalahin aturan kan nggak apa-apa,”
“Gue juga mikirnya gitu, Mbak,” jawab gue.
“Besok lo pake baju yang lo suka aja. Asal nggak nyalahin aturan,” katanya.
“Ntar dikritk Lula lagi,”
“Lula ? Lula itu sebenernya iri ama lo, Nes. Dia juga pengen pake baju kayak lo, cuma dia nggak positive thinking kayak lo. Dia pernah pake dress sama blazer dan jeans sehari ke kampus, orang-orang pada ngeliatin. Dipikirnya dia nggak pantes pake baju begitu. Makanya trus dia selalu ngritik gaya lo, dengan harapan lo nggak pake baju gitu lagi dan nggak bikin dia pengen,” cerita Mbak Tari. Gue cengo. Ternyata gitu.

Sorenya gue ke kost Lula. Lula nyuruh gue masuk ke kamarnya dan gue ngeliat tumpukan baju macam baju-baju gue, dan ada blazer model terbaru digantung di pegangan lemari. Dia ngeliat arah pandangan gue dan bilang, “Titipan,”
“Lul, lo jujur aja, deh. Lo juga pengen kan pake baju-baju itu ke kampus,”
“Nggak, lah. Ngapain ? Aneh,” jawabnya.
“Lul, orang-orang tu ngeliatin kita karena mereka pikir baju kita bagus. Karena kita seneng, nyaman dan pede pake baju itu, aura kita keluar. Kita keliatan bagus pake baju itu kalo kita juga nyaman pakenya. Kalo kita nggak pede pake baju itu, biarpun semua orang pake, kita nggak bakalan keliatan bagus,”
Lula diem.
“Besok, lo pake blazer itu ke kampus, ya. Pasti lo cakep,” kata gue sambil narik kemeja lengan pendek. “Pake sama ini sama skinny jeans lo,”
“Tapi gue takut diliatin orang,” katanya.
“Besok gue juga pake baju yang kayak biasa gue pake, biar lo nggak berasa sendirian. Biarin orang mau ngomong apa, yang penting kita nggak nyalahin aturan dan kita pede dan nyaman makenya,” kata gue mantap.


Besoknya gue jemput Lula. Dan dia make baju yang gue saranin kemaren. Gue tersenyum. Dia keliatan bagus banget pake baju itu. Lalu kita ke kampus barengan. Orang-orang emang ngeliatin, tapi gue bisa liat dari cara pandang mereka bahwa mereka menilai cara berpakaian kami ini menarik. Ada juga yang ekspresi mukanya keliatan banget kalo pengen. Dan gue sempet nangkep ada yang bilang, “Blazernya lucu ya, kayak yang gue liat di majalah,”
Gue ngeliat Lula dan dia tersenyum gugup tapi seneng. Dosen kami bahkan bilang kalo dia seneng sama gaya pakaian kita, yang nggak monoton tapi juga nggak nyalahin aturan. Dosen itu memuji kami yang berani tampil beda dan berani bebas berkreatifitas. Mbak Tari juga memuji kami waktu berpapasan di perpustakaan.

Dua minggu kemudian. Gue lagi dengerin musik di kostan. Tiba-tiba Lula dateng ke kostan sambil bawa majalah terbaru.
“Nes, sori ya,” katanya.
“Kenapa ?” tanya gue.
“Gue daftarin lo ke rubrik Rated Stylish di majalah ini tanpa ngomong dulu ke lo,” katanya sambil ngacungin majalah itu.
“Hah? Maksud lo ?”
“Iya, gue daftarin lo, ke majalah ini. Dan lo kepilih sebagai orang terstylish bulan ini menurut majalah ini. Mestinya sih, lo uda dihubungin sama pihak majalah. Soalnya di edisi ini yang kepilih bakalan direkrut jadi kontributor buat jadi fashion stylish,” jawabnya. Gue bengong. Bengong gue belum selese, tiba-tiba ponsel gue bunyi. Nomor yang tertera gue nggak kenal. Tapi Lula bilang mungkin itu dari pihak majalah.
“Halo, Assalamuallaikum,” jawabku.
“Selamat siang, bisa bicara dengan Eneshya,”
“Ya, saya sendiri,”
“Saya Dian dari majalah fashion remaja G, Anda terpilih sebagai orang terstylish untuk edisi bulan ini. Dan khusus untuk bulan ini kami merekrut yang terpilih, yaitu Mbak Eneshya sebagai salah satu kontributor fashion stylist kami. Mbak bisa datang ke kantor redaksi kami hari Senin pada jam kerja dan temui Ibu Nita selaku pemimpin redaksi,” katanya.
Setelah dijelasin panjang lebar sama pihak majalah itu, gue sama Lula pelukan bareng di kamar kost gue. “Lul, thanks,ya,” kata gue.
“Gue yang mestinya terima kasih, karena lo uda bikin gue berani berekspresi,” katanya.


Sudah enam bulan sejak peristiwa itu, dan sekarang gue kerja sebagai salah satu anggota tetap tim fashion stylish di majalah itu. Tapi gue tetep nggak ninggalin kuliah gue. Seperti biasa, gue berangkat ke kampus pagi ini. Dan di depan perpustakaan gue ngeliat cewek yang pernah gue tabrak dan ngatain gue. Gue tersenyum. Dia sekarang pake sepatu yang sama persis kayak punya gue.

Sunday, 10 October 2010

Does My Head Look Big in This?



haloooh, gue baru beli buku kemaren dan baru selese bacanya.
judul asli buku ini Does My Head Look Big in This? dan diterjemahkan oleh Penerbit Gramedia berjudul Memangnya Kenapa Kalau Aku Pakai Jilbab?

buku ini menceritakan tentang gadis Muslim keturunan Pakistan bernama Amal yang tinggal bersama keluarganya di Australia. di awal semester 3 - nya di SMA McCleans Grammar, yang terkenal ketat dengan peraturannya termasuk peraturan seragam, Amal memutuskan untuk memakai jilbab full timer, sebutan untuk para wanita yang memakai jilbab sepanjang hari kecuali di depan keluarganya.

keputusannya ini jelas agak sulit karena sekolahnya bukan sekolah Islam. hari pertama dia masuk sekolah dengan mengenakan jilbab ia harus menghadap kepala sekolah untuk meminta ijin. dia juga dipandang aneh oleh teman-temannya dan dianggap dia disuruh orang tuanya untuk mengenakan jilbab. namun lama-lama semua teman dan gurunya mengerti dengan keputusan Amal dan tidak masalah dengan itu.

Amal punya teman-teman yang sangat memahaminya, dan meskipun dia mengenakan jilbab ia tetap gadis remaja SMA biasa, yang senang berkumpul dengan teman-temannya untuk ngomongin banyak hal. ia juga naksir dengan Adam yang kemudian menjadi partner lomba debatnya.

ia juga mengalami hal buruk ketika Leila, salah satu temannya, kabur dari rumah karena tidak tahan dengan ibunya yang terus mendorongnya untuk menikah muda sedangkan Leila masih ingin sekolah dan kuliah dan menjadi pengacara. ia kemudian berteman dengan tetangganya, Mrs. Vanelli yang sudah tua, hidup sendiri dan ketus.

Amal banyak memberi masukan pada orang-orang di sekitarnya meskipun kadang dianggap kasar. namun ia hanya bersikap tegas pada orang-orang itu.

buku ini bikin gue makin bersyukur berjilbab. awal gue berjilbab juga terasa sulit. bukan karena takut nggak diakui,tapi karena belum terbiasa, kadang suka lepas pakai. setelah baca buku ini jadi makin mantep. karena kita berani memutuskan untuk menjadi berbeda namun dengan membawa identitas agama kita. gue inget guru Biologi SMA gue pernah bilang "kalo kita pakai jilbab, kita akan terdorong untuk semakin mendalami Islam, malu dong, uda berjilbab tapi pengetahuan Islamnya masih kurang"
dan menurut gue kalimat itu worth it. sedikit-sedikit gue makin pengen lebih mendalami Islam. paling nggak shalat gue nggak bolong2, mulai rajin baca Al-Quran, dan sedikit-sedikit ngebiasain puasa dan shalat sunnah.
yang penting kita bener-bener siap karena memakai jilbab, yang cuma kain penutup kepala, itu berarti merupakan progress ke depannya yang tidak bisa dianggap main-main, karena membawa pembawaan dan sikap kita.


sayangnya cover bukunya bagusan versi Aussie daripada versi Indonesia -____-

My Saturday Adventure

Awalnya gue berencana nggak ke mana-mana hari ini. Tapi kemudian pas gue lagi masak buat sarapan suddenly ibu kos bilang pengen dianterin ke rumah ibunya. Gue pikir kenapa nggak? Sedikit jalan-jalan hari ini. Toh nggak ada kegiatan juga. Jadilah gue nganter ibu kos ke rumah ibunya. Nyampe di sana gue nggak ikutan masuk (gue kirain gue bakal diajak masuk T_T). Mau langsung pulang nanggung banget, uda dandan juga. Trus gue inget kalo hari ini ada Festival Malang Sejuta Buku di Aula Skodam V deket Tugu Malang. Jadilah gue ke sana. Nyampe di sana, tahulah gue kalo uda di tempat yang banyak bukunya. Apalagi buku yang diskonan. Dari satu stand ke stand satunya. Gue bisa berjam-jam di tempat beginian ato di toko buku meskipun pada akhirnya gue cuma beli satu buku. Gue emang rada selektif milih buku. Gue pasti milih yang kira-kira gue nggak bakalan nyesel belinya. Kalopun setelah gue beli dan baca dan ternyata gue nggak bisa dapet sesuatu dari buku itu (entah itu makna, pelajaran ato cuma sekedar hiburan), biasanya buku itu gue sumbangin ke perpustakaan ato ke orang lain (siapa tahu orang lain bisa dapet sesuatu dari buku itu).
Setelah dapet buku yang sesuai kriteria, gue berencana pulang. Tapi gue lewat jalan yang belum pernah gue laluin sebelumnya. Dulu waktu gue belum bawa motor gue cuma tahu jalan-jalan utama ato jalan yang dilalui angkot. Setelah gue bawa motor, tiap ada kesempatan gue suka eksplor jalan. Siapa tahu pas emak nitip apa gitu gue uda tahu tempatnya.
Gue suka surprise liat jalan yang baru gue lalui ternyata tembusannya jalan yang biasa gue laluin. Dulu gue juga pernah diajak temen gue lewat jalan alternatif. Misalnya kalo dari kos gue mau ke Arjosari gue bisa lewat jalan yang ngelewatin pabrik Keramik Dinoyo yang tembus ke ujung Jalan Soekarno-Hatta, yang kalo gue lewat jalan utama berarti gue harus kejebak macet dulu di depan kampus Brawijaya dan melewati jalan Soekarno-Hatta yang panjang. Pas gue lewat di Jalan Basuki Rahmat gue brenti pas lampu merah. Ternyata di depan gue ada celah di antara dua mobil yang bisa gue lewatin. Gue lewatin lah tu celah. Uda ati-ati padahal, taunya PRAK!!! Spion gue nyenggol spion mobil orang!!! Huaaaa, kaburrrr!!! X) Sekalinya pas uda agak jauh gue baru nyadar, lhah ini ke arah Arjosari! Bisa aja sih gue pulang lewat jalan itu, nanti lewat Jalan Borobudur trus Jalan Soekarno-Hatta. Tapi rencana gue kan tadi mau lewat sekitaran Gramedia deket Alun-Alun sono. Puter balik dah ==”
Nah tadi gue pas lagi di jalan gue inget kalo Mama pernah nyuruh gue nyari yang namanya Ayam Goreng Pemuda. Lhah, gue taunya Ayam Goreng Pemuda itu di Jalan Soekarno-Hatta itu. Tapi Mama ngotot kalo bukan di situ, tapi di Jalan Pemuda, ato di sekitaran Stadion Gajayana. Lhah, deket Stadion Gajayana mah Jalan Tenes inget gue. Karena gue juga penasaran ya gue lewatin aja. Sekalinya bener nggak ada orang jualan Ayam Goreng di situ. Mana tiba-tiba gerimis pula. Akhirnya gue muter lewat Mall Olympic Garden, Jalan Ijen trus lewat depan Matos buat pulang. Gue berencana lewat jalan Gajayan, daripada kejebak macet di Dinoyo. Nah pas masuk Jalan Gajayana sekalinya gerimisnya tambah deres. Cukup bikin gue basah. Mengingat celana jeans gue yang satunya belum dicuci akibat kena ujan juga (it means that celana gue tinggal yang gue pake) akhirnya gue mutusin buat make jas ujan. Gue minggir, pake jas ujan dan jalan lagi. Wuuaaah, gue berasa kayak jadi Batgirl. Berkibar-kibar bo, jas ujan gue. Kaca helm gue juga uda basah banget, mau diseka pake tangan ntar malah kabur. Dan nggak lama kemudian akhirnya sampailah gue di kosan tercinta. Tangan ama kaki basah dan dingin, kepala pening. Biar agak angetan gue setrika aja baju-baju yang belum sempet gue setrika. Abis nyetrika gue tiduran yang kemudian bablas ketiduran. ^^v

Saturday, 25 September 2010

Sang Pencerah - review by me


helloooooooooooooh....

berawal dari lewat depan kampus tercinta dan melihat a very big movie poster of Sang Pencerah, jelas gue saaaaaaangat tertarik untuk menontonnya.

alasan utama menonton :
1. gue anak Audio Visual. referensi film jelas dibutuhkan demi kepentingan kuliah dan kerja ke depannya
2. gue anak Universitas Muhammadiyah Malang. Film ini mengisahkan tentang K.H Ahmad Dahlan, sang pendiri Muhammadiyah. Demi kepentingan kuliah (nggak cengo dan terbengong-bengong dengan muka polos ketika dosen AIK atau dosen lain menyinggung film ini) jelas gue HARUS dan WAJIB nonton.

dan kemudian, Selasa kemaren gue dan kakak gue nonton bareng Sang Pencerah. Hasilnya....

KITA MENANGIS SEPANJANG FILM!!! lebay. nggak juga ding kalo nangis sepanjang film. tapi kita emang beneran nangis, terutama pas adegan Langgar Kidul dibongkar orang-orang. kita juga tersulut emosi pas K.H Ahmad Dahlan diolok sebagai kyai kafir. kita juga tertawa kepingkel waktu adegan Denis Adiwara dan Giring Nidji.

film ini bener-bener memberikan pencerahan buat gue...
gue nyadar gue jarang banget ngasih sedekah buat kaum fakir miskin. tapi masalahnya...nentuin orang yang bener-bener dalam kategori fakir miskin yang di pinggir jalan itu susah!!! takutnya ternyata mereka cuma berakting jadi pengemis di pinggir jalan, padahal mereka punya sapi lima ekor dan rumah gedong di kampung halaman.

satu hal yang mengganjal hati, sebagai anak Paduan Suara Kampus, kenapa lagu Sang Surya yang notabene Mars Muhammadiyah terdengar LEBIH BAGUS di film daripada pas buat wisuda dan pesmaba?????? hanya penata musik dan produser yang tahu hal itu.

4thumbs up and 4 stars for this movie. ;)

Monday, 8 March 2010

Putri Selamanya



ini buku kesepuluh dari seri Buku Harian Sang Putri. kalo berdasar urutannya sih, ini buku terakhir. tapi nggak tau juga kalo Madam Meg Cabot mau bikin lanjutannya (amin amin!!!! >.<)

di sini dicritain kalo Mia, akhirnya pacaran sama J.P, mantan Lily yang suka sama Mia. Mia mulai disibukkin sama ujian2 akhir, tugas2 akhir, novel cintanya yang belum diterbitkan, pemilihan Ayahnya sebagai Perdana Menteri dan prom night!!!
Mia selalu nunggu2 prom night, tapi itu dulu waktu dia masih sama Michael.

ngomong2 soal Michael, dia uda balik dari Jepang dan menjadi terkenal karena penemuannya dibidang teknologi kedokteran. Mia merasa dilema karena di sisi lain dia kangen banget sama Michael, di sisi lain dia nggak pingin nyakitin J.P

makin lama, keadaan menjadi makin baik. kenyataan dia telah diterima di semua universitas (karena dia Putri Genovia, tentu), novelnya yang akhirnya diterbitkan, ayahnya yang menang dalam pemilihan, dan yang paling menyenangkan dia putus dengan J.P dan balikan sama Michael!!!!!!!

Sunday, 7 March 2010

the legend of boarding house episode 1 "the soap"

hahahahahahaiiiiiiiiiii

ketemu lagi dah sama saiia XD
du yu mis mi? :~
*digeplak produser*


gegara gw ngebaca note fb sii angus, gw jadi pengen cerita juga tentang kost gw
beda dengan sii angus yang judulnya pake english acakadul bin rada ngawur,
gw pake judul dengan english yang bener B-)


let the story begin...
*musik pembuka ala keroro*

kost gw ntu tipe kost yang ibu kostnya gag ikutan tinggal disitu. tapi bukan tanpa penjaga juga.
beda dengan kost sodara gw yang lebih kayak kontrakan, soalnya ibu kostnya gag tinggal disitu dan nggak ada
penjaga dari pihak pemilik kostnya juga. paling bapak kostnya ngecek tiap tiga kali seminggu.

kost gw dulu pake sistem penjaga sekaligus pembersih alias pembantu. tapii dia juga yang ngurus administrasi.
tapi pembantu kost gw yang lama uda nggak kerja lagi karena sakit (sekarang dia telah tiada...)
kami para penghuni kost sempet rada kebingungan juga dalam maslaah bersih-bersih kost. ngebersihin kamar ndiri aja ribet
apalagi pake ngebersihin satu kost. sampe akhirnya anak atas pake sistem piketan kayak jaman esema.
gw sebagai penghuni kost bawah rada bingung juga. begimana bikin piket, orangnya aja cuma empat, yang satu kerja full day.
satunya lagi jarang balik ke malang, gw nya tiap minggu pulang dan waktu itu gw cuma kuliah tiga hari seminggu

akhirnya ibu kost dengan bijaksana membawa pembantu kost baru akhir tahun kemaren.ajaibnya, umur dia gag jauh2 dari umur gw, kalo gag malah lebih muda
para penghuni kost bisa menghela nafas lega sekaligus nyengir karena kondisi kost yang rada amburadul.


minggu pertama dia kerja, lumayan...keren.
semua yang menurutnya nggak bersih dibersihin, dirapi-rapiin. keren dah pokoknya.
para penghuni kost bisa lebih tenang dalam menghadapi ujian tanpa harus ada pikiran mau buang sampah nyempil di otak
masa ntar pas lagi ngegarap ujian macam :

jelaskan menurut pendapat anda bagaimana seharusnya kita bersikap dalam berkomunikasi dengan warga lain yang berbeda bahasa dan kebiasaan?
jawaban : pagi buang sampah, siang nyapu sama ngepel, besok nguras kamar mandi. jangan lupa kasih makan kucing yang lewat

dan kemudian kejadian2 lucu binti nyebelin mulai terjadi....
para penghuni kost kebanyakan suka masukkin deterjen ke dalam toples bekas, dan toplesnya ditulisin namanya, biar gag ketuker sama
punya yang laen. kalopun gag ada toples bekas, kebanyakan cuma dikaret aja bungkus deterjennya, trus rame2 ditaro di rak deket mesin cuci
daripada ribet uda bawa baju kotor masih kudu bawa deterjen juga.
mungkiiiiiiin, sii pembantu baru ini (mulai dari sini dipanggil sii bocah, karena emang tindaktanduknya kayak anak kecil)
ngerasa kalo deterjen yang numpuk2 di rak itu nggak rapi.
akhirnya dia mengambil inisiatif dengan.....nyampurin semua deterjen dalam tiga toples yang paling besar entah punya siapa.
walhasil pada bingung...ini deterjen saya ke mana??? siapa yang minum????????

untung aja deterjen gw gag gw taro di rak situ. muakakakak.... ^^v


*musik penutup ala spongebob*

Thursday, 4 February 2010

Mia Thermopolis vs Bella Swan

Hai epriwan.
D sini lg ujan nh *basa basi*

bbrapa hr ni gw ngebaca ulang bku Princess Mia sama New Moon buat referensi fiction project gw.

Dibuku Princess Mia, Mia, sang putri Genovia (gw mch brtnya2 emang bneran ada ea? Ktnya d perbatasan Prancis Itali) depresi berat gara2 putus sm Michael Moscovitz, pcarnya. Dia jg djauhi sm Lily Moscovitz, adik Michael yg jg shbt Mia dr kcil, gara2 Lily ngrasa Mia ngrebut pcrnya.

Bella Swan di New Moon, juga depresi gara2 Edward Cullen (vampir cakep-keren-seksi-tanpa-cela-yg-cuma-minum-darah-hewan) ninggalin dy krna warga Forks mlai curiga sm Dr.Cullen yg gag tmbah tua slma 10thn lbh. Bella kmudian nglakuin hal2 ekstrim nan membhayakan jiwa raga biar bsa dger suara Edward. Bella jg kmudian dket sm Jacob Black yg uda naksir Bella dr dlu tp kduluan Edward yg super-duper-cakep-n-keren.

Well,persamaan Mia dg Bella menurut gw :
1. Sama2 brmasalah dg kpercayaan diri
2. Sama2 ngrasa minder n gag menarik
3. Sama2 introvert
4. Dlm episode ni, msing2 ngerasa kehilangan yg amat sangat dalam stlah dtnggal pcar msing2.

Bedanya, Mia ngungkapin perasaan sdihnya dg sangat emosional d bku hariannya. Sdangkan Bella memilih diem tapi nglakuin brbagai hal ekstrim.

Mungkin bwt sbagian org,apa yg dlakukan 2cwe ni (depresi dtinggal pcar) adlh sesuatu yg tolol bgt. Tp gw pnah ngalamin hal itu. Mia n Bella sngat mencintai pcar msing2. Gw jg pnah. N waktu perpisahan tu trjadi gw bner2 ngrasa down. Gw lgsung sakit smpe nyokap gw nangis krna gw gag mw dsuntik k dokter. XD

gw skit typus smpe 2x n yg kedua tu ngamar. Setelah smbuh, gw msh depresi. Gw jd males ngapa2in n puncaknya nilai2 gw anjlok. Gw nyibukin diri d ekskul PMR, tp kmudian gw skit lg krna gw kcpekan.

Gw nyembuhin nyeri n sakit yg dtimbulin perpisahan tu slma sisa gw d SMA. Rasanya sulit bgt krna gw mch ngrasa brada d sktar dy.

Smpe akhrna gw lulus SMA. Gw brusaha kuliah d luar kota dg hrapan gag ktmu dy lg. Trnyta dy jg kul d kota tu tp beda kmpus.
Kesibukan gw d kmpus bkin gw mlai bner2 ikhlas nglupain dy,mski kdg gw mch inget dy.

Tp kmudian gw ktmu lg m dy waktu gw maw pulkam. Gw samperin dy n dy welcome2 aj. Gw lega,mengingat qt pnah brantem hebat.

Sejak tu gw jd brteman am dy. Gw smpet n mch brharap kalo gw sm dy bs kea dlu lg. Tp kalopun nggak,gw uda brsyukur bs kea gni m dy.

Tuesday, 2 February 2010

Thank You for Smoking - Christopher Buckley



wait a minute...dari judul itu tadi, bukan berarti gue sekarang jadi pro rokok ato malah ikutan ngrokok. gue tetep mual kok kalo nyium bau rokok...gue tetep gak suka rokok.

justru karena gue benci rokok, gue malah jadi penasaran sama buku ini. disaat orang-orang banyak yang ngelarang rokok, malah ada yang bikin buku tentang rokok dan dia MALAH NGANJURIN BUAT NGEROKOK.

Christoper Buckley nulis novel ini...ehem,novel dewasa sih sebenernya...
Nick Naylor, seorang pelobi rokok. dia yang ngelawan gencatan protes dari para anti rokok dan dia ngebela rokok banget. soalnya dia kerja di akademi penelitian tembakau. jadi secara nggak langsung dia nganjurin orang-orang buat ngerokok. dia punya data2 kalo kebanyakan orang yang sakit karena rokok sebenernya bukan dari rokok (alasan..)

suatu saat dia diwawancarai di acara talkshow Larry King. setelah acara itu, ia tiba2 diculik orang dan ditempeli plester nikotin di sekujur badannya. karena overdosis nikotin, ia sempet hampir mati dan tubuhnya jadi nggak bisa nolerir rokok lagi. tapi dia tetep kerja buat mempertahankan eksistensi rokok meskipun pada akhirnya dia jadi nggak ngerokok lagi.

buku ini lumayan buat referensi biar kita bisa tau, rokok menurut pandangan para perokok tu gimana. kita nggak bakal bisa ngerubah kebiasaan merokok mereka kalo kita nggak ngerti perasaan mereka terhadap rokok. temen gue pernah bilang, dia baru bisa ngasih nasehat ke temen2 lain kalo dia ngerasain terlebih dahulu. emang sih, kesannya nge-judge banget kalo kita ngasih wejangan2 tanpa ngerasain dulu, meskipun kita tau itu nggak bener. tapi nggak bener juga kalo kita ngasih nasehat jangan pake narkoba, supaya memungkinkan kita mesti nyoba narkoba dulu. sama aja lah...

asal kita punya data2 akurat dan bener tentang itu semua mulai dari barang itu terkandung dari apa aja, akibatnya apa aja, nggak perlu nyoba dulu kita pasti bisa tau baik buruknya barang itu. termasuk dengan cara baca buku ini, supaya kita tahu apa yang dirasain pecandu rokok itu sampe mereka segitu susahnya ninggalin rokok, jadi kita bisa ngajak mereka ninggalin rokok dikit2 tanpa harus ikutan nyobain rokok.


ONE FACT :
Papa gue dulu perokok berat. kerjaannya sebagai seorang arsitek bikin beliau harus begadang tiap malam buat ngerjain proyek dan semacamnya. rokok dan kopi nggak pernah berhenti. kalo pusing minum Aspirin terus. hal tersebut berdampak ke gu. gue baru umur 16 hari setelah dilahirin harus masuk rumah sakit karena klep pembatas darah bersih dan kotor di jantung gue gag nutup sempurna. setelah disembuhin, gue bisa berkembang normal. tapi begitu SD mulai ketauan ternyata penutupan klep tersebut belum sempurna bener. gue seperti kurang keseimbangan, dan tiap upacara selalu ngos-ngosan lalu pingsan. selama satu setengah tahun gue mesti nelen 3 butir obat tiap pagi tanpa hari libur. Alhamdulillah gue sembuh dan sekarang nggak pernah pingsan lagi. tapi Papa gue kemudian kena stroke. selain karena banyak pikiran, beliau juga karena kebanyakan ngerokok.

gue nggak perlu nyoba rokok dulu buat ngasih tau temen2 semua yang ngerokok buat ninggalin rokok. karea gue uda kena dampak dari rokok. asap rokok berdampak lebih bahaya daripada ke perokok aktifnya. jadi lebih baik tinggalin rokok, daripada kalian ngorbanin kesehatan kalian sendiri dan mempertaruhkan kesehatan orang lain.

gue pernah negur orang yang ngerokok di dalam angkot. bukannya dia kemudian matiin rokok, tu oran malah ngejawab kalo rokok itu dia dapet dengan beli pake uang (ya iyalah, masa pake daun???) jadi dia sayang kalo rokok itu dibuang sebelum habis. tapi gue tetep bersikukuh, apalagi gue liat kakak kelas gue yang kebetulan ada di angkot itu ngerasa tersiksa dengan asap rokok itu, padahal dia cowok. akhirnya orang itu ngebuang rokoknya di jendela di sebelah gue DAN NYEMBURIN ASAP ROKOK DARI MULUNYA KE MUKA GUE.

gue akuin emang susah buat ngehimbau orang biar ninggalin rokok. tapi gue nggak nyerah!!!

Sunday, 31 January 2010

Princess Diaries


hello all.....

beberapa bulan lalu gue ngerapiin koleksi buku-buku gue. gue nemu buku fiksi gue mulai dari gue masih SD sampe SMA. ada buku Princess Diaries karya Meg Cabot diantara koleksi gue itu. dari 12 serinya, gue masih punya empat...

trus gue jadi kepingin ngelengkapin serinya. waktu gue ke toko buku di Blitar, tinggal satu yang paling baru, Putri Mia (gambar bisa diliat).

satu-satunya harapan gue tinggal nunggu buat ke Malang trus beli di Gramed...tapi...masih ada satu masalah....uangnya yang belum ada!!!!

mama gag maw nyumbang, karena mama paling nggak suka kalo aku beli novel.. T_T
yaah,tapi bukan gue namanya kalo nggak bisa cari cara laen. hohoho..tinggal doa aja moga2 waktu duitnya udah ada, Princess Diaries series belum ditarik peredarannya...amiin....

Happy Sunday

Hello,all.....
Happy Sunday semuanya....
sekarang gue punya rutinitas baru tiap hari Minggu...
olahraga di alun2 kota!!! sama Mama....

tiap Minggu emang diadain senam pagi bareng di alun-alun. jadilah Mama ikutan. saia mah lari2 aja keliling alun-alun....huehehehe....

ada banyak macem olahraga yang bisa dilakukan di sana...
mulai dari senam, jogging, lari, sepak bola, sepeda, sampe senam jantung..(mojok bareng pacar :D)

boleh juga sii..dateng ke alun-alun cuma buat tepe-tepe (tebar pesona maksudnya)...hahahaha..sekalinya malah ketemu sama temen SD SMP SMA, reuni dah!!! XD

cuman ribet dah kalo lagi asik lari trus di satu pojokkan banyak banget orang, ato ada yang cuma ngelenggang kangkung gag cepet2 jalan malah menuhin jalan, ato pas lagi jalan tiba-tiba ada guk2..mamiii... T_T

yah..eniwei, apapun yang maw lo lakuin di alun2 at Sunday Morning tergantung niatnya dari rumah....tapi boleh juga sambil nyelem minum aer (gag ah, kalo ada kaporitnya), sambil jogging tepe-tepe HAGZ HAGZ HAGZ

Sunday, 24 January 2010

Kucing

Ming dtg k rumahq wktu dy mcih kecil n kurus. Mungkin umurnya sktar 1tahun. Suaranya serak. Dy wktu tu pke kalung yg sbnerna gelang plastik. Dy kucing yg manut bgt. D apa2in diem aj. Trus kalungna dpotong sm om,biar gag kecekik.

Makin lama aq jd makin sering ngch dy maem. Dy akhrna tinggal d rumahq,tp dy gag pnah msuk rumah. Tmpt tdur dy d keset dpan pntu.
Mama awalna gag setuju ada kucing d rumah. Tapi krna kucing tu gag pnah msuk rumah n gag pnah pipis n pup d rumah,mama akhrna bsa terima.

Gag lama kmudian Ming hamil. Mama mkin gag tega ngusir (scara sama2 pnah hamil. Hahaha). Trus dy nglairin 4 bayi kucing yg lucu. 3 cwo 1 cwe. Tp mati krna dmkan bpak kucing (setres tu kucing,uda bkin bukanna dpiara mlah dmakan).

3hari Ming nge0ng2 d TKP (bwah jendela kamarQ). Stelah msa brkabung dy hamil lg!!! =='a
trus dy nglairin lagi 4 anak kucing,cwo smwa. Tp mati 1.

Anak2na q namain item, ndut, ama cungkring. Stelah usia 5bulan,cungkring q kch k keponakanku. Ming d suntik KB biar gag hamil dlu =='a (heboh dah,bwa kucing keluar rumah).

Kucing2 aq lucu smwa. Ming yg gag pnah bkin rumah ktor n bau, pndiem,mw dmandiin,gag nyakar. anak2na yg dr kcil tingkah lakuna lucu, manja, gemesin, dll.

Adanya mereka bkin rumah jd tmbh rame. Mama yg tadinya gag suka kucing,skrg suka ngjak ngom0ng Ming. Suka niruin suara Ming, ng0mentarin tingkah laku Ming. Dan jg bkin qt punya rasa tanggung jwb bwt ngerawat mereka.