Friday, 26 April 2013

Raya dan Raja

Raya merapikan rambutnya untuk entah yang keberapa kalinya. Ini adalah job interview keduanya setelah enam tahun ia bekerja. Ia resign dari jabatan amannya sebagai marketing senior di sebuah perusahaan furniture ternama dan sekarang ia melamar pekerjaan sebagai manager produksi di sebuah perusahaan film. Ini mimpinya. Ini keinginannya. Sejak lulus kuliah ia selalu ingin menjadi penulis skenario atau manager produksi. Ia tak terlalu mahir mengoperasikan kamera, apalagi lancang menjadi sutradara. Tapi ia ingin namanya tertulis sebagai salah satu kru yang ikut dalam sebuah produksi film. Tercantum di akhir film dan di sampul atau poster film yang ikut digarapnya. Ia tak terlalu ingin menjadi pemain film meskipun ia sempat menjadi primadona di teater kampusnya. 

Seorang pria bertubuh atletis keluar dari pintu di hadapannya. Raya tegak berdiri dan menatap pria tersebut. Ia berasumsi pria ini pasti rajin nge-gym atau minimal jogging keliling kompleks dan menerapkan gaya hidup sehat. Pria itu menatapnya, tersenyum lalu menjabatnya. Raya balas menjabat dan tersenyum rikuh. Pria itu menyuruhnya duduk lagi di sofa ruang tunggu dan ikut duduk di sofa depannya. Ia mengenalkan diri sebagai Raja. 

“Jadi, Anda dulu bekerja marketing?” tanya Raja. Raya mengangguk. 

“Kenapa ingin bekerja dengan perusahaan kami? Saya lihat Anda tidak apply sebagai marketing, tapi manager produksi,” katanya lagi. 

“Saya lulusan Ilmu Komunikasi Audio Visual, pak...,” kata-kata Raya terhenti dengan telapak tangan Raja yang terhenti di udara. “Panggil saja Raja,” katanya. 

“Saya lulusan Ilmu Komunikasi Audio Visual, dan sejak dulu ingin menjadi penulis skenario atau manager produksi. Saya tak terlalu mahir mengoperasikan kamera tapi saya ingin ikut memproduksi film dan produksi....,” kata-katanya terhenti lagi. Raja bangkit dari duduknya. Raya bingung dan hampir putus asa. Duh, jangan-jangan ditolak nih, pikirnya. 

“Mari ikut saya,” kata Raja. Raya meraih tasnya dan berjalan mengikuti Raja. Raja membawanya ke sebuah ruangan satu lantai di atas ruangan Raja. 

“Ini ruangan manager produksi. Mungkin akan ada sedikit pembenahan, tata saja sesuai seleramu. Ini kuncinya dan datanglah hari Senin depan untuk mulai kerja. Kamu punya waktu seminggu penuh untuk renovasi ruangan ini,” kata Raja sambil menjejalkan kunci pintu ruangan di tangan Raya. Raya tertegun dan tersenyum lebar. Ingin rasanya ia memeluk pria ini tapi jelas nggak mungkin kan. Raja menepuk bahunya dan berlalu. Raya melonjak-lonjak di ruangan barunya dan mulai membayangkan mengisi perabotan apalagi di setiap sudut ruang kerja barunya. 

*

Satu minggu yang diberikan Raja untuk Raya benar-benar dimanfaatkan. Ruangan yang tadinya hanya berisi meja dan kursi kini bertambah dengan lemari, buffet, karpet, kelambu, beberapa bingkai foto dan perangkat audio sederhana dan televisi kecil. Nuansa coklat dipilih Raya agar teduh, hangat dan berkesan profesional. Sebenarnya ia menyesuaikan warnanya dengan sofa panjang dan meja kopi berwarna krem tua di sudut. Perabotan ini semua ia angkut dari rumahnya. Rumah kecilnya kini menjadi sedikit lebih lega. Betapa beruntungnya Raya, mendapat pekerjaan yang ia impikan, langsung dengan posisi dan ruang khusus untuknya, bukan kubikel seperti karyawan yang lain. Padahal ia tak punya pengalaman sebagai manajer produksi. Sedikit bertanya-tanya, dan sedikit curiga. Tapi Raya menepis kecurigaannya. Ia yakin Raja tak mungkin menerimanya untuk berbuat macam-macam. Namun ia tetap akan waspada. Ia siap resign lagi sewaktu-waktu ia merasa mendapat ancaman di perusahaan ini. Semoga saja itu tak perlu ia lakukan. 

Senin pertama ia bekerja, ia memilih setelan hitam andalannya. Blazer hitam dengan ujung lengan warna putih dan pantalon hitam, kemeja putih dan sepatu hitam. Simpel, klasik, nyaman dan profesional. Ia menyetir Honda Civic peninggalan ayahnya dengan puas. Sesampai di kantor, ia tertegun. Semua berpakaian sangat kasual!! 

“Selamat pagi, Raya. Rapi sekali kamu. Masa hari pertama kerja sudah ada meeting dengan klien?” sapa Raja. Ia mengenakan kaus berkerah, jaket denim dan jeans serta sepatu kets. 

“S..sepertinya aku salah kostum,” kata Raya gugup. Raja tergelak. 

“Tak ada yang salah kostum di sini. Semua berkostum sesuai ‘skenario’ masing-masing. Jadi hari ini kamu berperan sebagai apa? Ibu direktur galak?” tanya Raja, sinar matanya jenaka. Raya tersipu dan melanjutkan langkah ke ruangannya. Ia menghela nafas lega begitu menutup pintu. Dinyalakannya TV. Tiba-tiba pintunya diketuk. Ia berseru mempersilakan masuk. Seorang wanita dengan baju ala Lolita tapi lebih simpel masuk ke ruangannya. 

“Ibu Raya, ini konsep produk yang rencananya akan dibuat tahun depan,” katanya sambil meletakkan tumpukan map di meja Raya. 

“Siapa namamu?” tanya Raya. 

“Mai. Asisten sutradara,” jawabnya sambil tersenyum. 

“Panggil saja aku Raya, Mai. Bajumu lucu sekali,” katanya. Mai tersenyum lebih lebar dan pamit keluar dari ruangan. Here we go, pikir Raya. Diraihnya map paling atas. Konsep iklan layanan masyarakat masalah kesehatan. Tugasnya sebagai manajer produksi adalah bertemu dengan kepala departemen produksi dan menentukan kru yang terlibat dalam produksi tersebut. Ia juga bisa membebaskan kepala departemen untuk memilih sendiri kru-nya. Dan ia bertanggung jawab kepada produser yang mencari dana dari para klien. Telepon di ruangannya berbunyi. 

“Halo,” kata Raya. 

“Raya, bisa ke ruangan aku sebentar? Bawa map yang sedang kamu pegang itu ya,” suara Raja menyentuh gendang telinga Raya dengan lembut. Raya heran, bagaimana bisa Raja tahu bahwa ia sedang memegang map dan mengetahui isi map tersebut? Bisa saja kan map lain yang ia maksud? Raya menengadah, menatap tiap sudut ruangannya, mencari kamera tersembunyi yang mungkin dipasang ketika ia tidak di kantor. Tapi hasilnya nihil. Akhirnya Raya membawa map tersebut dan berjalan menuju ruangan Raja. 

“Ah, ini dia manajer produksi kita yang baru, Raya Ratih Ambarini,” kata Raja sambil membuka lengannya menyambut Raya. Di ruangan Raja ada empat orang lagi, satu wanita dan tiga pria. Raya berkenalan satu-satu dengan mereka. Si wanita yang bernama Padma, mengenakan blus berwarna hijau dan kain sari, ia benar-benar keturunan India asli. Ia bekerja sebagai marketing. Ada Ben, eksekutif produser, pria berkacamata dan agak lebih pendek dari Raja, keliatan sering gugup tanpa sebab. Lalu Pujo, pria Jawa yang mengenakan batik (dan ternyata ia memang selalu mengenakan batik), kurus tinggi dengan rambut agak spiky, ia di bagian HRD. Terakhir ada Indra, cowok jangkung dengan badan tak terlalu atletis namun apik, yang menjadi produser. 

“Tenang, Raya. Aku tak pernah menyelinap ruanganmu dan memasang cctv tanpa sepengetahuanmu. Aku tadi berpapasan dengan Mai dan sempat melirik map teratas yang dibawanya. Dan aku yakin kalau kamu pasti memeriksa tumpukan map itu di hari pertama kamu kerja,” kata Raja sambil tersenyum. Raya hanya bisa tersenyum. Pria ini sepertinya berbakat cenayang atau mind reader. 

“Raya, santai saja. Ikut heboh aja kayak kita,” kata Padma. 

“Euh, aku memang tipe orang yang agak lama menyesuaikan diri,” jawab Raya. 

“Becanda kamu? Kalau kamu memang gitu, bagaimana bisa kamu langsung berkostum ala direktur profesional begitu di hari pertama kerja? Beberapa pegawai baru di sini kebanyakan mengenakan kemeja dan celana jeans di hari pertama kerja,” sahut Indra. 

“Insting,” jawab Raya, yang dibalas dengan gelak tawa Raja. 

“Instingmu bagus juga ternyata,” katanya. 

“Jadi, kita ngapain nih?” tanya Pujo. Raya mengakui bahwa ia sedikit terkejut dengan perubahan sikap Raja ketika menjawab pertanyaan Pujo. Ia tampak begitu berwibawa dan muncul aura pemimpinnya. Semua orang yang berada di ruangan memperhatikan setiap ucapan Raja. 

“...dan Raya bisa meng-handle iklan ini untuk pembagian kru. Raya, kamu bisa mulai menghubungi setiap kepala departemen dan bertemu dengan mereka hari Rabu. Buat laporannya dan serahkan ke Indra secepatnya,” kata Raja. Raya sedikit tersentak. Ia agak kehilangan fokus dan sedikit tidak menyimak kata-kata Raja. Ia buru-buru mengangguk. 

“Sip! Kalau nggak ada masalah, minggu depan kita sudah bisa take dan presentasi akhir ke klien,” tutup Raja sambil tersenyum. Semuanya kemudian kembali ke ruangan masing-masing, termasuk Raya. 

“Raya, nanti kita maksi bareng ya,” ajak Padma. Raya mengangguk. Raya bermaksud untuk menghubungi para kepala departemen tapi ia kemudian sadar bahwa ia tidak tahu siapa saja dan bagaimana menghubungi mereka. Ia mencari-cari di tumpukan map yang dibawa Mai tadi pagi, barangkali terselip daftarnya. Tapi ia tak menemukan apa pun. Ia bergegas kembali ke ruangan Raja dan entah kenapa, ia lupa mengetuk pintu dan langsung masuk begitu saja. 

“Raja...astaga, maaf!” seru Raya sambil cepat-cepat menutup kembali pintu ruangan Raja. 

“Hey, nggak apa-apa, Raya. Masuk aja. Aku cuma pemanasan sedikit kok,” kata Raja. Alih-alih mengenakan kaus dan jaket denimnya, pria itu kini hanya mengenakan celana jeansnya dan berbaring menelungkup di karpetnya. 

“Kamu sering push-up di kantor?” tanya Raya. 

“Akhir-akhir ini sudah mulai jarang, dan aku merasakan akibatnya. Sering kaku otot selesai jogging,” jawab Raja sambil duduk di mejanya. 

“Nge-gym?” 

“Pfft, nggak. Pernah sekali tapi nggak lagi. Aku takut dengan pelatihnya yang tampak ingin menggerayangiku setiap saat,” jawab Raja membuat Raya tertawa. 

“So, what can I do?” 

“Aku cuma mau minta daftar kepala departemen dan nomor telepon mereka,” 

“Oh, tunggu sebentar, biar ku-print-kan. Aku lupa menitipkannya pada Mai,” kata Raja sambil memutar laptop ke arahnya. 

“Ini. Kalau perlu sesuatu lagi, telepon saja dari ruangan,” kata Raja. 

“Thank’s ya,” kata Raya ceria sambil keluar dari ruangan diikuti pandangan Raja. 

*

Pekerjaan Raya minggu ini tak terlalu berat. Para kepala departemen yang sudah bertemu Raya memutuskan untuk memilih sendiri kru yang bertugas membantu mereka. Sejauh ini Raya belum ikut dalam produksi film, masih iklan-iklan untuk televisi. Raya menikmati setiap detik yang dilaluinya dan belajar dari orang-orang sekitarnya. Ia cukup dekat dengan Denny yang bekerja sebagai penulis skenario. Denny sering membantunya berlatih menulis dan bermain mengubah skenario. Seringnya mereka tertawa ketika skenario serius yang mereka diskusikan berubah menjadi skenario komedi. 

Raya sedang berlatih mengubah skenario sebuah FTV ketika pintu ruangan Denny menjeblak keras dan tiba-tiba. 

“Raya, Denny, ke ruangan Raja secepatnya,” seru Indra tergesa. Raya dan Denny berlari mengikuti Indra. Raya mendapati Raja duduk di mejanya sambil melipat lengannya. 

“Ada apa?” tanya Denny. 

“Perusahaan kita mau dibeli sama Elang Media Group,” jawab Pujo. 

“Hah? Mereka kan rival kita. Apa katanya?” tanya Denny. 

“Mereka bilang perusahaan kita tak lebih dari agen iklan. Karena sudah lima tahun ini kita nggak pernah ngerjain film layar lebar,” jawab Ben sambil mengelap dahinya yang berkeringat. Raya melirik Raja. Pria itu hanya diam menatap karpet di bawahnya. 

“Mau bagaimana lagi? Film layar lebar di sini rata-rata film horor seksis. Sementara itu tidak sesuai dengan tujuan perusahaan kita,” sahut Padma. 

“Tidak bisakah kita membuatnya sendiri?” tanya Raya yang agak menyesali pertanyaannya karena seluruh orang yang ada di ruangan menatapnya, kecuali Raja. 

“Film layar lebar nggak semurah FTV atau iklan, Raya. Kita mau pakai artis yang mana? Kalau film layar lebar tanpa artis yang dikenal masyarakat, kita bisa tekor. Cerita yang kita buat harus sangat kuat. Persaingan di dunia perfilman layar lebar nggak sama dengan FTV,” jawab Indra. 

“Ada baiknya kita mencoba. Kita pikirkan dulu cerita apa yang mau kita buat,” jawab Raya. 

“Waktu yang diberikan Elang Media Group hanya tiga minggu. Kalau dalam waktu itu kita tidak bisa membuat cerita film layar lebar dan mendapat klien dan sponsor, habis,” jawab Padma. Raya menatap Raja. 

“Raja....,” panggil Raya. Raja diam, masih dengan posisi yang sama. 

“Mungkin, inilah yang terbaik buat kita....,” kata Ben lirih. 

“No! Don’t give up, guys,” kata Raya. 

“Apa? Bilang aja kamu nggak mau kehilangan jabatanmu yang baru seumur jagung kan?” sahut Padma. 

“Ap...bukan itu!” jawab Raya. 

“Yaudah, kalo gitu, coba kamu beri kita ide cerita....,” 

“Cukup. Ini masalah kita bersama. Jangan dibebankan hanya pada satu orang,” sela Raja. Raya menatapnya sambil menghela nafas. 

“Kita pikirkan ini bersama. Minggu depan semua presentasi ide cerita masing-masing, lebih bagus lagi kalau ada yang punya strategi pemasaran dan penggunaan budget lebih sedikit dari standar. Sekarang bubar,” kata Raja. Semua menurut. 

“Raja, I’m sorry for my big mouth...,” kata Raya menyesal. 

“It’s ok. Aku juga nggak rela perusahaan ini jatuh gitu aja di tangan mereka. Satu-satunya jalan ya kayak yang kamu omongin,” jawab Raja. Raya menunduk. 

“Hey, don’t be sad. Kamu nggak salah kok,” kata Raja sambil mendongakkan wajah Raya yang tertunduk. 

“Dan lagi, you don’t have a big mouth but....,” kata Raja menggantung. Raya menelengkan kepalanya, menunggu lanjutannya. Raja mendekatkan kepalanya dan berbisik di telinga Raya, menyergapi hidung mungil Raya dengan parfum Raja yang segar. 

“....you have a little sexy lips,” lanjut Raja, membuat mata Raya membelalak dan memukul lengan Raja. Raja tergelak. 

Thursday, 18 April 2013

Penyulut Kenangan

Apa yang membangkitkan kenangan? Ia menjawab ingatan. Ia yang lain menjawab kesendirian. Sedangkan dia yang di sana menjawab hujan deras kala senja. Masing-masing memiliki cara tersendiri untuk membangkitkan kenangan. Masing-masing mempunyai apa yang kusebut penyulut, untuk membangkitkan kenangan. Kenangan apa saja. Kenangan yang disimpan. Kenangan yang terlupa. Kenangan yang sengaja dilupa. 

Kenangan yang disimpan. Kenangan yang dengan penuh sadar kau simpan pada laci-laci dalam kepalamu. Kenangan yang kapan pun kau mau untuk kau ingat bisa muncul dengan mudahnya. Lengkap dengan detil-detil dan remeh temeh yang kau lalui. Kenangan ini bisa menyenangkan. Bisa juga membuatmu menertawakannya karena malu. Tetapi ada juga kenangan perih yang sengaja disimpan. Yang begini biasanya menyimpan dendam. 

Kenangan yang terlupa. Ketika sebuah peristiwa kau lalui, kau mengingatnya di awal. Namun kala hidupmu berlanjut, dan kau merasa tak punya waktu luang untuk mengingatnya, kenangan itu sejenak hilang. Kenangan ini akan bangkit kala kau bertemu dengan sebuah penyulutnya. Mungkin kau melihat, mendengar, mencium, mengecap dan merabanya. Lalu sesuatu dalam kepalamu mendadak mengetuk-ketuk. Sesekali semua detil dalam kenangan itu langsung merekah terang. Tak jarang pula berupa kenangan semu. Yang mereka sebut dengan deja vu. Kau merasa pernah melihat, mendengar, mencium, mengecap dan merabanya. Tetapi butuh penyulut lain untuk membantumu membuat kenangan itu menjadi terang dan jelas. Yang ketika kau tak kunjung menemukannya bisa membuatmu gelisah penasaran, dan ketika akhirnya kau mendapatkannya bisa membuatmu melonjak begitu bahagia. 

Kenangan yang dilupa. Dengan sengaja memori itu dilupakan. Dihempas, dibuang, dilempar jauh-jauh. Biasanya berupa kenangan yang menyebabkan nyeri pada benakmu. Hingga kau memutuskan untuk tak mengingatnya lagi. Tetapi terkadang kenangan itu dapat muncul ketika kau bertemu dengan penyulut. Kalau kau bisa berdamai dengannya, maka tak akan mengganggumu begitu rupa. Tetapi kalau kau masih mendendam padanya, nyeri itu jelas akan datang. Membetotmu dengan kepalannya. Luka mungkin bisa sembuh, tetapi bekas itu masih ada. 

Penyulut kenangan. Lebih banyak berupa pendukung suasana saat kenangan itu dibuat. Bisa alunan lagu, yang kala kau mengalaminya dan lagu itu mengalun dengan santainya lalu kau dengarkan dengan seksama. Ketika kau mendengarnya terkadang bukan hanya ingatanmu yang membawamu ke sana. Tetapi juga rasanya. Mendadak dadamu sesak dan hatimu mencelos tak keruan. Saking begitu kau mendalami baik nada maupun liriknya. Tetapi lagu itu bisa juga membuatmu ingin tenggelam di dalamnya. Kau biarkan dirimu larut dalam kenangan lama, mensyukuri bahwa kau dikaruniai kenangan indah begitu rupa, tetapi juga sekaligus sedih karena tahu bahwa itu tak bisa terulang. 

Penyulut kenangan bisa juga berupa aroma. Saat kenangan itu kau buat, angin di sekitarmu menghembuskan aroma khas yang begitu kuat. Aroma tubuh, aroma hujan, segala macam wewangian. Ketika kau merindunya kau bisa menghadirkan aroma tersebut di sekitarmu. Endus dan hiruplah sesukamu. Tetapi yang begini malah menciptakan sendu. Karena betapa miripnya aroma itu, tetap tak akan sama bila tanpa memelukmu.

Manusia dan Cinta

Cinta. Tak ada yang pernah tahu kapan datangnya. Terkadang manusia yang dihinggapi cinta tak siap menerimanya saking terlalu mendadaknya ia datang. Tak jarang pula, mereka mengabaikannya, menganggapnya sebagai rasa sesaat, rasa kagum saja. Dan ketika ia mulai menjauh, manusia itu baru sadar bahwa itulah cinta untuknya. Beberapa dari mereka mampu mengejarnya kembali, mendapatkan dan menyimpannya dengan apik. Tetapi beberapa dari mereka tak memiliki cukup kekuatan untuk mengejar dan memeluknya kembali. Mereka ini kemudian terbagi lagi, ada yang kemudian berjalan menjauh dan melupakannya, ada pula yang kemudian memutuskan untuk meratap dan tenggelam dalam penyesalan. Hingga akhirnya jiwanya rapuh dan lemah. Atau menjadi terlalu kaku dan membangun benteng perlindungan yang kokoh untuknya bersembunyi.

Ada pula yang meragu. Tetapi kemudian membiarkan cinta itu menelusupi ruang kalbunya. Memberi kesempatan pada hatinya untuk mencicip, mengecap dan menilai, pantaskah cinta yang ini untuk dilanjutkan. Waktu memutar membuatnya terbiasa. Terbiasa akan manis, terbiasa akan hangat, terbiasa akan wangi, terbiasa akan semua keindahan yang ditawarkan. Dan kemudian berjalan begitu mulusnya hingga saat semua sudah didapatnya, ia sedikit lupa akan jalannya yang indah. Prosesnya yang megah tetapi lembut memanja. Tetapi beberapa manusia ada juga yang membiarkan cinta itu merasuk ke dalam hatinya. Namun ia menemukan duri di dalamnya. Saat itu ia ada di persimpangan. Berhenti mengecap cinta, atau meneruskannya. Menikmati keindahan sekaligus kesakitan yang ditimbulkan. Ada yang bertahan. Ada yang jatuh. Yang bertahan itu berusaha untuk menjadikan cinta itu miliknya seorang. Utuh tak terbagi. Yang jatuh itu merapuh. Bisa saja ia tak percaya lagi pada cinta. Bisa juga dia memohon dengan lemah.

Ada yang bahagia, ada yang terluka. Urusan hati dan cinta memang tak pernah bisa sederhana. Saat tubuhnya diisi dengan logika, ia mampu berpikir segala macam kemungkinan jika ia terjebak di dalamnya. Tetapi ketika raganya dipenuhi oleh emosi cinta, otaknya seakan buntu. Dan segala keputusan yang diambilnya merupakan dorongan keinginan untuk terpuaskan oleh cinta yang utuh. Manusia dikuasai oleh keegoisan, salah satu sifat dasar manusia yang tak bisa diubah. Karena keinginannya untuk terus didekap hangat, dibelai halus dan dicium lembut. Tinggal bagaimana ia bisa menahan dan mengatur emosinya agar tak terlalu menggebu.

Seorang ibu bijak berkata padaku, ketika cinta yang kau terima masih berupa sesuatu yang semu, yang belum terikat oleh hukum dan norma yang berlaku, cintailah cinta itu dengan logikamu. Namun ketika saatnya tiba, saat kamu dan dia bersatu atas nama cinta yang disaksikan dan diikat oleh hukum yang menaungimu, cintailah ia dengan hatimu. Cintai dia dengan segala emosimu. Milikilah dengan segenap jiwa dan kemampuanmu. Dan pertahankan itu sesuai sumpah yang telah kau ucapkan dan kau sepakati kala itu.

Tetapi, tetap saja. Urusan hati dan cinta memang tak pernah bisa sederhana.......

Monday, 8 April 2013

Stay Creative! 29 Ways to Stay Creative (Part 2)


Di post sebelumnya udah dijelasin 14 dari 29 cara untuk tetap kreatif. Ini dia lanjutannya!


15. Practice, Practice, Practice
Iya, kemampuan kamu nggak mungkin terasah menjadi lebih bagus kalau kamu nggak sering mempraktekkannya. Ide di otak mungkin ada banyak, tapi semua itu akan cuma ide kalau kamu nggak mempraktekkannya dan mewujudkannya. Lebih sering kamu praktek artinya kamu lebih sering berlatih. Kalau kamu sering berlatih, kamu bisa menjadi makin ahli.
16. Allow Yourself to Make Mistake
Belajarlah dari kesalahan. Kesalahan akan membuatmu introspeksi dan mengoreksi kesalahanmu, sehingga kamu tahu mana yang perlu diperbaiki. Tapi jangan keseringan salah juga ya!
17. Go Somewhere New
Habis nonton film 5cm dan jadi pengen ke Gunung Semeru padahal belum pernah ke sana? Ajak teman-temanmu bareng-bareng ke sana! Dengan pergi ke tempat yang belum pernah kamu kunjungi sebelumnya akan membuat kamu menikmati hidup dan menjadi lebih banyak bersyukur. Selain itu, tempat-tempat baru bisa jadi sumber inspirasi kamu untuk bikin ide kreatif yang lain yang lebih seru.
18. Count Your Blessings
Coba deh ingat-ingat, berapa kali kamu mengucapkan rasa syukur kamu? Bersyukur nggak perlu menunggu kamu dapet mobil mahal dan rumah mewah. Kamu masih bisa bernafas dan dikelilingi oleh orang-orang yang kamu sayang adalah salah satu bentuk yang patut kita syukuri setiap harinya. Lihat sekitarmu dan bersyukurlah atas apa yang telah Tuhan beri ke kamu!
19. Get Lots of Rest
Manusia pasti lah punya rasa lelah. Dan biasanya tubuh dan otak kalau sudah lelah akan mengirim alarm agar kamu istirahat. Contohnya sakit ringan seperti pusing dan pegal. Kalau kamu mengabaikannya kamu bisa stres yang mengakibatkan pekerjaan kamu jadi nggak maksimal. Ini sinyal darurat. Istirahatlah! Istirahat yang cukup akan membuat tubuhmu kembali bugar.
20. Take Risk
Sesekali ambillah resiko. Resiko ini bisa memacu kamu untuk mengeluarkan ide kreatif lebih banyak dan lebih seru. Dengan adanya resiko ini, kamu bisa mengukur seberapa kemampuan kamu sehingga kamu bisa tahu bagaimana cara untuk meningkatkannya.
21. Break The Rules
Ada yang (becanda) bilang peraturan itu dibuat untuk dilanggar. Sesekali nggak ada salahnya menerapkan hal ini. Tapi bukan peraturan yang merugikan orang lain ya. Misalnya di kantor kamu nggak pernah ada yang pake baju warna-warni saat hari Jumat. Coba kamu dan beberapa temanmu rame-rame ke kantor dengan dandanan yang berbeda dan bertema, tapi tetap tampil profesional. Hal ini bisa menjadi seru lho. Ajak bosmu juga kalau perlu. Tapi jangan sering-sering ya.
22. Don't Force It
Sesuatu yang dipaksakan memang belum tentu baik hasilnya. Jadi kalau kamu sudah stuck dan merasa nggak bisa ngeluarin ide kreatif lagi, jangan dipaksakan. Sudahnya tidak maksimal, otakmu juga capek dan kamu akan stres.
23. Read a Page of Dictionary
Membaca kamus sih biasanya kalo pas diperlukan ya. Kalo pas nerjemahin atau kita butuh deskripsi artinya baru deh buku tebel satu ini dibuka. Tapi pernah nggak kamu membaca kamus seperti kamu membaca novel? Harry Potter saja bisa kamu baca habis dalam tiga hari, kenapa kamus enggak? Hal ini bisa menambah perbendaharaan kata-mu, jadi kalo kamu bikin suatu proyek atau karya, kamu bisa main-main kata dengan bebas, hasil karyamu jadi paling beda deh.
24. Create a Framework
Segala sesuatu yang tertata dan terstruktur memang membantu pekerjaan menjadi lebih gampang dan lebih cepat selesai. Coba buat sedikit peraturan harian agar kerjaan kamu cepat selesai. Misal, bikin target harian. Dalam satu hari itu kamu harus bisa nyelesein berapa tugas.
25. Stop To Be Someone Else's Perfect
Sempurna itu relatif, mungkin beberapa orang tampak sukses dengan karir sempurna di mata kita. Kita nggak perlu jadi mereka. Ambil tips pengalaman boleh, tapi jangan ngoyo jadi mereka. Jalan orang berbeda-beda, cara orang dalam mengerjakan sesuatu hal juga berbeda. Enjoy saja dalam bekerja dan berkarya. Ciptakan suasana kerja yang nyaman. Tapi tetap pasang target agar nggak terlalu larut dalam santai. Maka kata sempurna itu akan datang dengan sendirinya, dengan cara kamu dan jadi diri kamu sendiri.
26. Got an Idea? Write it Down!
Lagi duduk diem ngopi di kedai kopi, mengamati sekitar sambil menyesap secangkir kopi hangat pesananmu, dan mendadak TRING! Ide itu datang. Jangan abaikan! Tulis ide itu di note book kamu. Atau di gadget kamu. Jangan sampai hilang. Kalau kamu membawa note book, kamu bisa sekalian mengembangkannya, nanti sesampai di rumah bisa kamu eksekusi lebih lanjut. Menunda menulisnya beresiko membuatmu lupa dan hilang sudah ide kamu yang bisa saja mengubah hidup kamu!
27. Clean Your Work Place
Bekerja dengan kondisi lingkungan yang berantakan dan kotor bisa bikin sumpek dan awut-awutan. Sempatkan sejenak untuk membereskan ruangan atau kubikel kamu. Bahkan mungkin merenovasinya. Dekor ulang dan ciptakan suasana nyaman, rapi, bersih dan unik agar kamu semangat terus dalam bekerja.
28. Have Fun
Bersenang-senanglah! Kamu bisa bersenang-senang dengan teman-temanmu selepas kerja. Karaoke, makan bareng, nonton bareng, atau apa pun yang menyenangkan. Bisa juga kamu bersenang-senang dengan pekerjaanmu! Kalau misal dapat tugas dari bos, coba bikin dua atau tiga kemungkinan hasil. Selain kamunya terlatih, siapa tau kamu bisa ditunjuk bos untuk perwakilan presentasi proyek kantor dengan idemu!
29. Finish Something
Proses itu penting, tetapi bagaimanapun, proses itu tetap berujung pada hasil. Jadi, selesaikan pekerjaanmu! Menikmati proses akan membuat kamu belajar, menyelesaikan proses itu akan membuat kamu senang. Dan siap untuk proses selanjutnya.

Gimana? Siap untuk mengeluarkan ide-ide kreatif lagi?

xoxo,
anindrustiyan

Stay Creative! 29 Ways to Stay Creative (Part 1)



Still working on your routine?
Be creative is what everybody want to be. Mereka yang mampu bekerja out of the box seringkali mendapat pujian dan kaguman dari banyak orang. Ide kreatif mereka seakan tidak pernah ada habisnya. Tapi pernah nggak sih, orang yang sekreatif apapun merasa stuck dan nggak ada ide sama sekali? Kalaupun ada ide, tapi nggak matang dan membuat pekerjaan jadi tidak cepat selesai karena masih merasa kurang oke. Wajar saja seperti itu, karena tubuh dan otak pasti ada lelahnya. Itu sinyal alami dari tubuh agar kita istirahat sejenak. Tetapi kita tentu nggak boleh terus-terusan dan berlama-lama dalam zona nyaman. Pekerjaan tentu makin menumpuk dan menuntut untuk segera diselesaikan. Tapi bagaimana jika ide kreatif itu belum datang juga? Here I found a pictures that very inspiring about how to stay creative. Want to know how?


1. Make a list
Buat daftarmu. Daftar kegiatanmu, daftar hasil pencapaianmu, beauty wishlist, daftar apa saja yang ingin kamu buat! Kadang membuat daftar seperti ini menyenangkan juga untuk dilakukan. Pikirkan saja apa yang ingin kamu beli / raih, atau hal yang sudah kamu lakukan untuk menyemangatimu. Membuat daftar seperti ini juga bisa menahan diri kita untuk membeli cute unpredictable things yang sebenarnya tidak terlalu penting untuk dibeli.
2. Carry a notebook everywhere
Notebook di sini notebook kertas ya. Kalau kita sering sekali menulis (atau mengetik) di depan komputer, nggak ada salahnya kita mencoba nulis-nulis di notebook. Beli notebook yang lucu dan pulpen berwarna agar kegiatan menulismu jadi menyenangkan. Kebiasaan membawa notebook kemana-mana ini menguntungkan kita kalau suatu saat kita mendapat ide atau inspirasi, tinggal tulis deh! Ingat, Harry Potter tidak mungkin ada kalau J.K Rowling tidak menulis ide awalnya di selembar tisu.
Kalau kamu nggak telaten bawa notebook kemana-mana, maximalize your gadget! Cek Google Play di Androidmu dan download berbagai macam aplikasi notes seru. Simple yet practice!
3. Try free writing
Tulis apa saja yang kamu mau! Mungkin ketika kamu lagi ngopi sendirian, kamu mengamati kegiatan di sekelilingmu dan melihat sesuatu yang unik. Tulis saja! Siapa tahu bisa dikembangkan menjadi ide yang lebih bagus.
4. Get away from computer
Sometimes we are being distraction from computer, especially when it connected to internet. Browsing informasi memang seru, tapi kalau kamu terus-terusan browsing dan tidak mulai mengerjakan apa yang harus kamu lakukan, kapan ide itu muncul? Ide kreatif nggak cuma ada di komputer kok.
5. Quit beating yourself up
Berhenti menyalahkan dirimu sendiri ketika kamu merasa failed. Justru jadikan kegagalanmu itu sebagai motivasi agar kamu bisa lebih baik selanjutnya. Menyalahkan diri sendiri terus menerus nggak akan membuat kamu lebih baik dan nggak menyelesaikan masalah.
6. Take breaks
Too much underpressure, tightly deadline kadang membuat otak jadi lelah dan jenuh. Biasanya kalau sudah begini, mau dipaksakan pun, ide yang datang nggak bisa oke. Istirahat sejenak. Pejam mata, lakukan gerakan ringan, ngemil, jalan-jalan bisa membantu kita untuk rileks. Kalau bisa liburan, liburan lah ke tempat yang belum pernah kamu datangi. Atau ke tempat yang menurutmu menyenangkan.
7. Sing in the shower
Sambil mandi, kita sering menggumamkan lagu favorit kita. Coba menyanyi dengan sungguh-sungguh seperti ketika kita menyanyi di karaoke. Menyanyi bisa membuat kita jadi senang kembali. Makanya, nggak salah kalau tempat karaoke selalu penuh. Sing is fun!
8. Drink coffee
Buat penyuka kopi, minum kopi bisa menjadi terapi yang menyenangkan. Apalagi kalau minum kopi di cafe-nya sekalian. Menghirup aroma kopi yang sedang diseduh, mengagumi latte art di cangkir kita, mengamati kegiatan dan kesibukan di cafe, atau mungkin menonton aksi bartender ketika menyuguhkan kopi. Banyak novel dan film dengan setting cafe seperti ini dan terlihat menyenangkan, kenapa tidak mengalaminya sendiri? Kandungan caffein dalam kopi sendiri dipercaya dapat membuat semangat kembali datang, asal dalam jumlah yang wajar ya.
9. Listen to new music
Terkadang mendengarkan musik yang sama dari playlist kita terasa membosankan, seberapa pun sukanya kita terhadap lagu itu. Coba dengarkan lagu-lagu yang belum pernah kita dengar sebelumnya. Bisa buka billboard.com untuk tahu chart lagu terbaru, atau minta rekomendasi lagu pada teman-temanmu. Mereka dengan senang hati akan membaginya kok. Siapa tahu ternyata ada jenis musik baru yang kamu sukai dan menimbulkan ide kreatif untuk kamu kembangkan.
10. Be open
Don't be too introvert! Manusia adalah makhluk sosial, artinya dia tidak bisa hidup sendirian dalam waktu lama, pasti membutuhkan orang lain untuk membantunya. Bersosialisasilah. Kalau ada hal yang mengganjal dan ingin diceritakan, ceritakan pada orang terdekat yang kamu percaya. Mendengar pendapat orang lain bisa menambah pengetahuan kita.
11. Surround Yourself With Creative People
Yep, ini penting. Lingkungan sangat berpengaruh terhadap pembentukan perilaku kita. Kalau kita berada di lingkungan yang nggak bagus, nggak menutup kemungkinan kita bakal terpengaruh. Tapi kalau kita dikelilingi oleh orang-orang yang kreatif, berpikiran terbuka dan selalu berpikiran positif, pasti kita juga akan menjadi orang yang kreatif dan positif.
12. Get Feedback
Respon orang-orang sekitar kita itu penting sekali. Kritik dan saran mereka bisa membantu kita untuk mengembangkan ide-ide kreatif kita menjadi lebih baik lagi. Gak ada salahnya minta saran. Tapi tetap fokus pada ide dasarmu. Saran itu melengkapi agar kreatifitasmu menjadi makin kaya.
13. Collaborate
Gak ada salahnya kok berkolaborasi dengan orang lain. Ini bisa membuat karyamu menjadi lebih fresh. Sering liat kan para penyanyi yang berkolaborasi di panggung? Betapa lagu mereka yang terkenal menjadi lebih apik dan enak untuk didengar. Kalau mereka bisa, kenapa kamu enggak?
14. Don't Give Up!
Jangan menyerah! Meskipun ide kamu ditolak, terus berusaha! Terus explore kemampuan kamu untuk mengeluarkan ide lain yang lebih bisa diterima. Atau kamu coba tawarkan ide kamu ke tempat lain. Selera tiap orang berbeda. Ingat, kalau J.K Rowling menyerah karena draft novelnya ditolak terus-terusan, kamu nggak bakal bisa ngikutin serial Harry Potter yang kamu suka.

Di post yang selanjutnya akan dijelaskan 14 cara lain untuk tetap kreatip. Stay tune ya!

xoxo,
anindrustiyan

Plurk Surabaya, SAVE DOLANAN

Sooooo much fun!!! Tanggal 7 April 2013 kemarin, Plurker Surabaya ngadain acara kopdar di Taman Ekspresi, Surabaya. Acara kopdarnya nggak cuma sekedar ngumpul, nyemil ngobrol, hahahihi dan foto-foto. Tapi kita bikin acara yang beda dari acara kopdar biasanya. Diberi judul SAVE DOLANAN, karena di acara ini kita memainkan permainan anak-anak kayak Lompat Tali, Gobak Sodor, Engklek, Ceblek Nyamuk sama Bekel. Untuk Bola Bekel malah dilombain. Jadi kita nostalgila, rendevouz, flash back, apalah itu namanya sama permainan yang pernah kita mainin waktu kecil dulu. Banyak yang lupa, nggak dikit juga yang malah nggak tau. Tapi di sini kita have fun kok, seru dan lucu!

Mulai dari jam 6 sampai jam 7 pagi, para Plurker sedikit-sedikit mulai berdatangan. Masing-masing Plurker membawa makanan untuk nanti dimakan bareng-bareng dan kado yang dibungkus kertas koran untuk nanti tukeran. Lalu yang baru dateng diabsen. Setelah absen, bayar Rp.10.000 buat dapet stiker dan pin Plurk Surabaya. Amazing, yang dateng sekitar 32 orang lho! Gak cuma dari Surabaya, tapi yang dari Lamongan, Madura, bahkan Kediri nyempetin dateng. 

Jam 8 acara dimulai. Kita semua berdiri membentuk lingkaran. Diawali dengan ice breaking (semacam memukul es pake palu. Nggak ding) oleh Ari (@adaaridisini). Lalu speech dari Ketua Panitia cadangan Icub (@submonkey) dilanjut permainan pertama bareng-bareng, Kucing-Kucingan. Itu lhoooo, yang semuanya melingkar, trus ada yang jadi kucing ama jadi tikus, kucingnya nguber si tikus, tikusnya kita lindungin. Nah, selesai main Kucing-Kucingan, pembagian kelompok untuk empat permainan.

Permainan pertama Gobak Sodor, yang katanya bernama asli Go Back To Door. Trus permainan kedua ada Lompat Tali, permainan ketiga itu Engklek, permainan keempat Ceblek Nyamuk. Masing-masing permainan dikasih waktu 15 menit, lalu rolling. Jadi yang abis main Gobak Sodor, ganti main Lompat Tali, dsb, dst.

Setelah semua kelompok kebagian mainin semua permainan, istirahat sebentar lalu lanjut olimpiade Bola Bekel. Aku gak menang, hiks. Meratap. Pemenangnya, Juara 1 Mbak Erta(@erta_puri_rosidiani), Juara 2 Fenni (@fye_cute), Juara 3 Nana (@nanaemyu). Karena doorprize masih banyak, maka doorprize diberikan kepada yang punya karma terrendah (@prisdy_pepez) dan karma tertinggi (@anindrustiyan uhukk).
Setelah itu tukar kado!!Untuk kado ini, nominal harganya nggak boleh lebih dari Rp. 5000. Tapi curiga kayaknya ada yang menyalahi aturan. 
Trus juga kadonya nggak boleh berupa makanan. Tapiiiii....jengjeng!!!! Ada satu kado yang dibuka yang isinya roti goreng sekresek!!!! Nyalahi peraturan, tapi tetep dimakan rame-rame (semoga yang bawa berpahala) 
Acara inti sudah selesai. Semuanya kemudian nggelar koran dan ngebuka makanan yang dibawa. Piknik deh! Sambil foto-foto juga. Entah kenapa kemarin itu saya agak gak bernafsu difoto dan memfoto. Jadi foto saya sedikit, foto Plurker di kamera saya juga sedikit. Hihihi. Maap!! Kan fotografernya banyak. 
Jadi, ini beberapa foto yang ada di kamera saya (dan sedikit nyomot dari punya Faridz, seperti biasa) 
Absen dulu

Roni, salah satu sie dokumentasi

Sarapan dulu sebelum main

Speech by Icub, Ketua Panitia. Toa mana toa?
Spanduk kitaaaaa

Para lelaki Plurker Surabaya

Mengagumi karetnya?

Sama Ari, yang mecahin es (okok)

Lagi maen Go Back To Door (okok)

Kelompok 4 pose bareng spanduk B)

Sie dokumentasi, Faridz dan Roni. Kasian, nggak ada yang motoin mereka (haha)

Jump!!

kelompok 4, picture by Faridz
Plurker Surabaya, sebelum acara dimulai
Plurker Surabaya, setelah selesai acara


Gak sempet kasih watermark yang unyu-unyu. Sengaja posting foto yang original biar saya nggak ditaser rame-rame. Lagian siapa juga mau ambil bekas kamu. Kalo mau respon sebaiknya mikir dulu, sesuaikan dengan tempatnya. Ada yg untuk becanda, ada yang serius  foto-foto ini kalo bukan para Plurker. Sekian. LOVE YOU, PLURKERS!!!!!


xoxo,
anindrustiyan